Home / Budaya (page 46)

Budaya

Pemakaian Bahasa di Kayuagung

Kecamatan Kota Kayuagung terdiri atas 11 kelurahan ; yaitu Kelurahan Kayuagung (asli ), Perigi, Kutaraya, Kedaton, Sukadana, Mangunjaya, Sidakerda, jua-jua, Cintaraja, dan Tanjung Rancing, Serta 14 desa ; yaitu  Desa Bulu  Cawang, Lubuk Dalam, Banding Anyar, Anyar, Muara Baru, Kijang Ulu,Celika, Tanjung Menang. Bagian tersebut penutur Bahasa Kayuagung berada di wilayah Kecamatan Kota Kayuagung, Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI), Sumatera  Selatan. Wilayah ini merupakan ibukota Kabupaten OKI. Penduduk utama penuturan Bahasa Kayuagung tergabung dalam suatu wilayah yang disebut morge siwe  ( marga sembilan ); yaitu sembilan kelompok masyarakat setingkat desa/ kelurahan di era sekarang. Sembilan marga tersebut adalah Kelurahan Kayuagung ...

Read More »

Upacara Pemberian Juluk

Upacara pemberian  JULUK atau GELAR menurut hukum adat Kayuagung dinamakan “NGONI CANGKINGAN” (memberi bawaan). Gelar diberikan kepada seseorang yang baru saja melakukan akad nikah, yaitu perubahan status Bujang (Muanai) menjadi Kepala Keluarga (Pengawe). Saat pemberian Juluk atau Gelar ini, setelah akad nikah dimana para Ungaian sedang bersantap makanan. Adapun Juluk atau Gelar yang diberikan kepada kedua mempelai diambil dari keturunan sebelah Ayah mempelai laki-laki melalui garis-garis keturunannya yaitu kakak atau buyutnya dan seterusnya. Pemberian Juluk ini harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari Proatin setempat dan diumumkan dihadapan khalayak ramai serta tidak boleh Juluk ini rangkap dalam suatu Kelurahan / Desa. ...

Read More »

Ngarak Panganten

Asana kuari mah geus hésé manggihan deui tradisi ngarak pangantén. Jaman kami keur leutik mah éta mun rék aya nu hajat biasana saminggu kénéh geus ramé nu nyiapkeun sagala rupa. Di awalan ku nabeuh lisung (naon tah istilah na kami poho deui), pokona mah sampé kadéngé ka sabrang lembur. Biasana éta nu narabeuh lisung para cawéné, ibu-ibu, sampé ka nini-nini. Para lalakina sibuk nyieun balandongan, meuyeum cau dina jero taneuh dituruban ku sagala dadaunan (utamana daun jeruk) terus digembos ku haseup sapu paré. Sapoé kana wanci hajatna, peutingna aya istilah “ngadiukeun”, nyaéta ngariung bari mamaca alias maca séh katélahna. Budak ...

Read More »

Tayuban, Tarian Pergaulan

Tayuban adalah sejenis tarian pergaulan yang diiringi irama gamelan dan berkembang di tanah Jawa. Di wilayah Jawa Barat, khususnys wilayah Subang, Indramayu dan Cirebon disebut dengan istilah Ronggeng Dombret. Biasanya di wilayah ini tarian diiringi irama kliningan, pelog atau prawa dan lagu-lagu yang sama saat pagelaran wayang kulit, seperti Renggong, Dermayon, Kiser, dan Bendrong. Tayuban biasanya digelar pada saat menjelang panen tiba (mapag sri), sedekah bumi, nadran, hiburan hajatan pernikahan, khitanan, dll. Tayuban biasanya ditarikan oleh beberapa penari wanita yang kemudian akan memberikan selendangnya kepada penonton lelaki yang kemudian akan diajak menari bersama. Di wilayah Indramayu dan Cirebon, dekade 70-80an ...

Read More »

Powered by themekiller.com anime4online.com animextoon.com apk4phone.com tengag.com moviekillers.com